Jatuh di Perusahaan Produksi Unggas Cina Harga Global



Penurunan yang signifikan dalam tingkat produksi China telah mendorong prospek industri unggas global, menurut survei kuartalan terbaru oleh analis pasar Rabobank.

produksi Cina diperkirakan akan turun sebesar 5% tahun ini, dan antara 10-15% tahun depan, positif mempengaruhi kondisi pasar global menyusul relatif lemah paruh pertama tahun ini.

Lihat juga:  industri Unggas menganggap prioritas Brexit

Turunnya produksi Cina, diperkirakan untuk beberapa waktu, telah datang setelah 18 bulan dari pengurangan tajam dalam impor saham pemuliaan karena pembatasan flu burung ditempatkan pada eksportir utama.

Ini kemungkinan akan menyebabkan kenaikan harga lokal dan impor lebih dari pemotongan unggas dan penetasan telur ke Cina.

Situasi pasar global juga telah ditingkatkan oleh penurunan pertumbuhan Brasil dan pasokan AS, yang - terutama di AS - telah menyebabkan peningkatan margin.

AS telah melihat margin laba operasi rata-rata sehat 11% pada kuartal terakhir dan Rabobank percaya pasar akan terus menjadi kuat untuk sisa 2017.

Kompetisi
Perhatian terbesar untuk sektor unggas AS adalah meningkatnya persaingan dari protein lain, dengan harga daging sapi yang lebih rendah diharapkan untuk menekan persamaan nilai yang unggas telah menikmati dalam beberapa tahun terakhir.

Brasil, yang memperoleh pangsa pasar global yang signifikan selama krisis flu burung di AS, masih menghadapi tantangan dari pasar domestik yang lemah, karena situasi ekonomi dan kenaikan harga pakan.

negara Uni Eropa telah melihat ekspor yang kuat dengan volume meningkat sebesar 10% (75,000t), terutama ke Afrika Selatan, Filipina, Hong Kong dan Ukraina.

impor Uni Eropa juga naik 7% (25,000t) dengan Brazil dan Thailand tertarik untuk mendorong perdagangan untuk mengimbangi isu-isu kelebihan pasokan lokal.

produksi Eropa
Uni Eropa industri perunggasan sendiri berkinerja baik, meskipun melihat penurunan harga pada kuartal terakhir karena produksi yang tinggi, harga pakan yang lebih tinggi dan permintaan tertekan, terutama di Jerman, pasar impor utama Uni Eropa.

Kondisi telah offset, bukan hanya oleh ekspor yang kuat, tetapi produksi yang lebih rendah di Belanda dan Jerman, sebagai perubahan industri untuk konsep pasar baru dengan burung tumbuh lambat, yang mengarah ke produksi yang lebih rendah di peternakan yang ada.

Ke depan di pasar Uni Eropa, Rabobank mengatakan perubahan keberlanjutan di utara-barat Eropa akan terus mempengaruhi pasar, dengan pertumbuhan sedikit kemungkinan untuk dilihat di negara-negara pengekspor utama, seperti Jerman dan Belanda karena pembatasan ekspansi kapasitas.

proyek ekspansi greenfield baru cenderung bergerak ke arah timur karena biaya dan regulasi keuntungan, sementara ketidakpastian Brexit diharapkan untuk menjaga investasi UK terbatas untuk saat ini.

0 komentar:

Posting Komentar